Notification

×

Iklan

Iklan

Viral, Diduga Ayah Anak Berusia 14 Tahun Korban Pemerkosaan Mengamuk, Netizen Ikut Geram

Jumat, 31 Desember 2021 | Desember 31, 2021 WIB Last Updated 2021-12-30T17:47:42Z
Aksi biadab pemerkosaan terhadap anak berusia 14 tahun di Bandung yang dilakukan beramai-ramai jadi sorotan publik. 


Tak lama muncul video viral pria yang diduga ayah korban mengamuk hingga mencaci pelaku.

Dikutip dari akun Instagram @alvianakmal, kejadian biadab pemerkosaan terhadap anak berusia 14 tahun tersebut diketahui berjumlah lebih dari 20 orang. 

Meski begitu saat ini baru 3 orang yang sudah tertangkap.

Lewat Insta Storynya akun tersebut meminta bantuan para netizen hingga media untuk membantu menyebarkan aksi tak manusiawi tersebut agar para pelakunya bisa segera tertangkap.

Selain mengunggah foto para pelaku dan kronologi kejadian, akun tersebut terkini membagikan video seorang pria yang diduga ayah korban tengah mengamuk di sebuah ruangan dan berusaha menghampiri pria di balik meja yang diduga salah seorang pelaku.

Terlihat dalam video yang dibagikan, pria berjaket hitam tampak berdiri dan berusaha mendekati pria lain yang duduk di balik meja.

Sambil mengumpat pria berjaket hitam itu terlihat dipegangi salah seorang rekannya lantaran berusaha mendekati sosok yang diduga salah satu pelaku.

Video yang memperlihatkan pria berjaket hitam yang mengamuk itupun mencuri perhatian netizen. 

Tak sedikit yang ikut geram mendengar informasi terkait pemerkosaan anak berusia 14 tahun tersebut.

"Tolong la keadilan, geram kali kalu kasus kek gini hukum rimba aja bisa??" kata mbk*****

"Itu bapaknya korban ga usah dialang-alangin dia marah sangat wajar gak ada yang bisa ngerasain kekecewaan bapak itu," kata wat*****

"Izin mau pukul juga asli geram banget dan jadi keinget adik perempuanku di kampung yang masih kelas 2 SMK," tulis yad*****

Kronologi kejadian

Kronologi kejadian berawal saat korban dilaporkan keluarga menghilang pada tanggal 15 Desember 2021. 

Ayah korban pun langsung mencari putrinya di tempat kerabat, namun tidak mendapatkan hasil selama 2 hari.

Sang ayah lalu mengunggah berita kehilangan anak di akun Facebooknya pada 17 Desember 2021. 

Dua hari berselang, ada orang yang memberitahu sang ayah jika korban berada di daerah Leuwi Panjang, Bandung.

Informasi itu langsung ditelusuri oleh ayah korban. Sayang, sang ayah tidak menemukan putrinya saat mendatangi lokasi tersebut. 

Pada Rabu, 22 Desember 2021, seorang pria melihat postingan ayah korban.

Ia mengabarkan jika putrinya itu dijual melalui sebuah aplikasi untuk melayani nafsu pria berhidung belang. Pria ini bahkan mengakui jika dirinya awalnya berniat menyewa korban yang ditawarkan di aplikasi tersebut.

Namun begitu mengetahui jika anak itu adalah korban penculikan, ia langsung menghubungi ayah korban. Mereka lantas menjebak pelaku di daerah Ciroyom, Bandung.

"Ada orang yang melihat postingan ayah korban dan ternyata calon penyewa anaknya di aplikasi MeCha*. Akhirnya menghubungi ayahnya dan menjebak pelaku di daerah Ciroyom, Bandung."

Dari sanalah diketahui jika korban telah diculik sekitar 50 meter dari rumahnya dan dibawa ke tempat pelaku. Korban kemudian diperkosa beramai-ramai dan dijual.


"Korban diculik di dekat rumahnya, kurang lebih 50 meter lalu dibawa ketempat pelaku dan korban diperkosa secara beramai-ramai, setelah itu korban dijual."

Tak sampai di situ, korban juga disekap selama 7 hari dan dipaksa melayani nafsu puluhan laki-laki. 

Korban juga dianiaya oleh pelaku sampai diancam akan dibunuh.

"Korban dipukulin oleh pelaku dan diseret untuk dipaksa melayani nafsu para laki-laki. Selama 7 hari disekap dan dipaksa melayani hingga lebih dari 20 orang, bahkan melayani sekalipun korban tetap dipukulin oleh pelaku dan diancam dibunuh."

Prostitusi online itu dilakukan pelaku di Jalan Halteu Utara, Andir, Bandung. Saat penangkapan, korban sedang dijual oleh ketiga pelaku, yang terdiri dari dua pria dan satu wanita.

Kedua pria adalah adalah SO alias PI (19 tahun) dan IQ (19 tahun) laki-laki. Sedangkan seorang wanita itu berinisial LU yang masih berusia 17 tahun.

Sementara itu, pelaku bernama Deden (40 tahun) dan puluhan pelaku lainnya masih menjadi buronan. 

Pelaku kini telah dibawa ke Polrestabes Bandung untuk dilakukan proses penyelidikan.

Pada hari yang sama, ayah korban juga menjalani BAP. Ayah korban juga diminta datang kembali pada 27 Desember 2021. 

Namun karena tidak ada anggota, maka kedatangan ayah korban dimundurkan menjadi 28 Desember 2021.

Sumber: Suara.com